Senin, Maret 30, 2009

High Cost School


Baru saja aku ngantar anakku No 2 (Titan) mengikuti tes ujian masuk SMP di kota "xxxx".
Kebetulan si Titan memang kudaftarkan di SMP Negeri dan Swasta, tergantung nanti dia ketrimanya di mana, kita orang tua berharap bisa ketrima di SMP yang bagus, entah itu SMP negeri atau SMP Swasta.
Yang bikin aku geleng- geleng kepala, ternyata syarat2 yang dilampirkan untuk mengikuti ujian masuk SMP itu komplek sekali, perasaan kalau kita ngurus kredit di Bank enggak akan serumit itu, malah biasanya di permudah tuh….
Nih kucantumkan syarat2 pada saat awal pendaftaran :
No. I S I
1. Tanda Bukti Pendaftaran Jalur Prestasi / Jalur Tes ( F 1 )
2. Formulir Pendaftaran (F2)
3. Formulir izin dari orang tua
4. Rekomendasi Kepribadian Siswa
5. Surat Pernyataan dari orang tua
6. Foto Copy Rapor SD
7. Ijazah SD
8. Foto Copy Akte Kelahiran
9. Foto Copy Kartu Keluarga
10. Foto Copy KTP kedua orang tua
11. Foto Copy PBB tahun terakhir
12. Foto Copy rekening listrik 3 bulan terakhir
13. Foto Copy rekening telpon 3 bulan terakhir
14. SKHLJN SD
15. Piagam / Penghargaan / Surat lain
16. Tes wawancara Calon Siswa
17. Tes wawancara Orangtua/wali murid

Begitu tes tertulis dilalui maka disambung dengan tes wawancara siswa, aku geli.... waktu anakku cerita saat ditanya oleh si pewawancara :
1) Apa pekerjaan orang tua mu?
2) Coba ceritakan di kamar belajarmu ada perlengkapan apa saja
3) Di rumah ada Laptop?
4) TV nya LCD atau biasa?
5) Punya mobil? Berapa?, mereknya apa?
6) Punya HP, apa mereknya? HP orang tua mu apa?
Hehehe ...ada hubungannya nggak sih pertanyaan2 diatas dengan pendidikan?
Lantas bagaimana kalo si siswa dalam wawancara jawabannya ”tidak” semua?
Apa lantas tertutup kesempatan dia untuk meneruskan sekolah....(walaupun dia pintar)...?
Lalu apa orang miskin nggak boleh sekolah? Atau ini cara untuk "menggorok" leher ortu siswa yang di anggap kaya?
Lalu sebenarnya apa sih Visi dan Misi sekolah dengan menerapkan persyaratan seperti itu?
Apa memang DikNas melegalkannya?
Atau itu merupakan hak Otonomi Sekolah yang nggak bisa di ganggu gugat? (karena posisi tawar yg lebih tinggi?)
Sorry...sebenarnya masih banyak pertanyaan2 di benakku, tapi sementara itu aja deh,
......mungkin ada pembaca yang bisa ngasih pendapat....?

24 komentar:

  1. Begitulah mas kl pihak sekolah merasa berada di "posisi tawar" yang tinggi.Mereka akan lebih "selektif" memilih siswa yang menurut pihak sekolah lebih "menguntungkan" mereka.Sebenarnya hal-hal semacam ini kembali kepada moral pejabat-pejabat pendidikan setempat.Kl moral mereka tetep moral UUD (Ujung Ujungnya Duit),ga bisa dihindari,hanya anak orang berduit saja yang berhak menikmati pendidikan berkualitas.

    BalasHapus
  2. holllaaa om dikau mendaftarkan harta kekayaan ke KPK or ngedaftarin anak ke sekolah? xixixixi

    BalasHapus
  3. Ass.
    saya melihatnya sekolah tsb mungkin berniat selektif dan menjalankan prosedur yang telah ditetapkan. hanya saja sayang prosedurnya sejauh itu ya?
    wassalam

    BalasHapus
  4. @mas Ali: iyo mas, kayak nya 'hukum ekonomi' sudah begitu merasuki dunia pendidikan kita...soal moral pejabat pendidikan stempat, smoga masih baik lah.,kasihan anak2 sekolah sekarang...tx

    @mb Quinie : hehehe...kayaknya lebih mirip mau ndaftar caleg ya...haha....KPK...? No way ah...

    @neng Rara: yah...prosedur yg tdk baku, tp jd standar sekolah tertentu mbah...
    Tx dah mampir, slm kenal ya...Wass..,

    BalasHapus
  5. saya pikir itu sdh kebablasan sampe nanya macem2 ...sing sabar Srex ...gusti Allah mboten sare..
    btw, anakku yg ke-2 jg mo msk SMP nih ...wah kudu siap2 di"geledah" sp kamu ya .....apes rek! mugo2 lancar & keterima di sekolah yg diinginkan ya ....

    BalasHapus
  6. ya mpyuun mas...masa sampe segitunya seh, kalo itu seh udah nyata2 mengorek kekayaan calon muridnya...klo bener2 kaya dan dirasa mampu bayar biaya pendidikan di sekolah itu, baru dech diterima....

    kasihan sama anak2 yg pintar tp ortunya kurang mampu yaa...kayak aku dulu heheheheh....untung dulu gak seribet ini, klo sekarang gak tau dech...udah banyak berubahhhhhhhh.....

    BalasHapus
  7. wah kelihatannya sudah tidak relevan pertanyaannya,dan bisa dipastikan sekolahnya matre Mas .. bisa juga terpengaruh rumus supply and demand, padahal musim kampanye kan banyak slogan pendidikan gratis. Kapan ya republik ini menyediakan pendidikan gratis dengan kualitas yg fantastis

    BalasHapus
  8. sebuah anomali yang bikin kening saya berkerut,......

    untung gak ditanyain, entar milih siapa mas ...? hehehehe

    bayangkan betapa lebih mahal dan rumitnya jalan yang ditempuh masyarakat planet-planet terluar seperti Natuna guna mengecap pendidikan yang lebih tinggi lagi.

    I Love Indonesia ,....hahahaha

    BalasHapus
  9. @mas Bontot : Yah, keprihatinan orang tua saat ini yg sudah mulai mengantarkan anak ke jenjang pendidikan yg makin tinggi....makin tinggi juga cost nya...benar2 bikin darah tinggi aja nih....!
    Semoga saja deh Gusti Allah mendengar dan mengabulkan permohonan orang2 tua yg prihatin dg "dunia pendidikan" anak2 zaman sekarang. Tx mas...
    ===================================

    @mb Ika : ahh...pusing dah biasa lah...namanya orang tua....tx
    ===================================

    @mb Nia : betul itu mbak....kayaknya sudah jadi mode kok sekarang, terutama di sekolah2 yg jadi unggulan....makin menggila sejak era pasca reformasi sekarang ini.
    Padahal ntar juga masih mikir untuk kuliah di PT yg berbobot butuh biaya lebih okeh lagi...buntut2 nya tetap tergantung pada si anak untuk tetap mampu fight and survive meniti kehidupan selepas dari tanggung jawab or-tu.tx....
    ===================================

    @MasmsterPsy : ya itulah kenyataan di lapangan mas...makanya slogan pendidikan gratis itu patut di pertanyakan (postingnya NitNot) tx u
    ===================================

    @Masbangbong Jun : Betul2 anomali, psychoschool !!
    Kejadian gini kayaknya baru ada di kota2 besar,terutama di Jawa, semoga tidak merambah sampai ke pulau2/ daerah2 pelosok...kasihan anak2 sekolah itu, perlu terobosan ?

    BalasHapus
  10. wawah..sekolah matre..

    BalasHapus
  11. MasyaAllah dunia pendidikan kita....Aduh-aduuuh....!
    Pertanyaannya lebih menakutkan dari malaikat Munkar-Nakir di alam kubur nanti....Apakah pendidik yg kurang ikhlas dlm mendidik ?...apakah ilmu yg diajarkan nanti akan Barokah n manfaat ?...Wallahu a'lam.
    Sabar ya Om ini permasalahan kita semua.

    BalasHapus
  12. pas di tanya apa pekerjaan orang tuamu? trus dijawab titan apa dong?

    BalasHapus
  13. ck..ck..ck.. kalo ndak dari cerita sampeyan maka aku nggak akan tahu mau masuk SMP saja begitu rumitnya, keterlaluan ya mas, koyok mau ndata bondone wong tuwane calon siswa , ck ..ck..ck seh gumun aku, kebangeten tenan !

    terus masyarakat bisa apa menghadapi semuanya ini mas ? paling bisanya ngikut aturan yg dibuat, siapa yg berani protes ? padahal kalau semua rakyat protes kalah tuh yg bikin sistem.
    kalo di sini itu pasti sdh diprotes

    btw, di sini SD, SMP, SMA sampai sebagian universitas nggak perlu mbayar mas, anak siapa saja boleh sekolah dan kuliah ndak ada perbedaan, semua punya hak sama, hanya kemarin2 ada beberapa uni yg mengharuskan mhs membayar per semester tapi tidak semua, itupunmasih bisa diprotes

    terus yel .. yel bahwa anak adalah penerus bangsa piye kalau banyak anak2 pinter tapi nggak mampu sekolah ? *ngenes aku*

    BalasHapus
  14. @mb Puspa : hehehe....gimana dah dapat inspirasi buat ruang meditasi nya Non calon arsitek...? tx ya....
    ===================================

    @mas Fer : ya itu lah mas...apakah ilmunya akan Barokah dan manfaat..saya sangat berharap dan berdoa untuk itu, saya kembalikan semuanya pada Yang Kuasa...semoga "mereka2" bisa lebih manusiawi lagi. trims berat ya......
    ===================================

    @Titimatra : jawabannya Titan kayaknya "Blogger"...!!! Hahahahaha....Kayaknya dia jujur, karena lebih sering liat papanya nge-blog daripada di ruang praktek...tapi kayakya di KTP udh ketahuan duluan deh. Tx dah mampir, salam kenal ya...
    ===================================

    @mbak DE : Betul2 enak sekolah di negara maju yang sangat concern terhadap pendidikan ya mbak...
    btw, aku mau cerita; ini adalah pengalaman ke dua mbak, yang pertama sudah kualami saat anak pertamaku si Tegar masuk SMA di sekolah yang satu yayasan (kebetulan memang sekolah yg paling baik di kota itu) kami tidak menyangka justru yg paling menyebalkan adalah saat tes wawancara or-tu.
    Pewawancara dari pihak sekolah adalah beberapa orang yg bukan dari kalangan guru, tetapi dari orang tua murid sendiri yg nggak tau bagaimana caranya mereka terpilih/dipilih masuk "Tim Penerimaan Siswa Baru". Mereka dari berbagai kalangan, yg jelas saya tau pewawancara ku adalah seorang pengusaha kaya, pemilik pabrik perangkat keras multi media di kota itu. Isi wawancara adalah tawar-menawar besarnya uang sumbangan berdasarkan data ortu siswa yg udh mereka pegang!, seperti tawar-menawar ayam di pasar.
    Saya saat itu aku sampai marah dan menggebrak meja serta menuding mukanya, karena tersinggung saat dia "menyalahkan" ortu, kenapa masih nawar kalau dah niat sekolah di situ!
    Saya merasa di lecehkan!, dia itu siapa...? saya itu siapa? kok berani-beraninya menyalahkan saya?, kan sudah hak or-tu untuk meminta keringanan uang sumbangan....alasan saya jelas; anak saya hasil tes masuknya bagus dan nilainya tinggi...kan wajar kalau saya minta keringanan biaya...walaupun untuk mbayar 10 kali lipat pun saya mampu, tapi azaz keadilan tetap harus ditegakkan....Dia ganti saya kejar dan saya pojokkan dengan pertanyaan2 yang mengarah ke level pendidikan dan profesi dia (kok berani2nya nyalahin ortu, apa haknya?)...akhirnya dia "kalah set"...keliatan inferioritasnya jadi minder....dan saya akhirnya bisa menekan mereka.....tapi bagaimana dg or-tu lainnya.....?

    Kayaknya strategi mbak bisa dilaksanakan tapi agak sulit, karena pihak sekolah pasti akan berkilah...bahwa Tim pewawancara adalah bukan dari pihak sekolah (Guru dll), tapi dari orang tua murid sendiri...! Edyaaan tenaaannn......
    Tx yo mbak.....jd cur-hat nih...hehehe

    BalasHapus
  15. Duh aduh.. Kok ga sekalian ya ditanya, "Papa kamu istrinya brp..??", he3x.. Ini kan b'pengaruh jg dgn keuangan rmh tangga.. Pak Srex tglny d planet mana sih..?? D sini school cost jg tinggi sih, tp biasany ada discount jk hsl tes mskny bgs.. Mrd sy d SMAK Penabur Cipinang dpt discount uang gedung krn tes mskny bgs.. Adalg mrd sy d SMAK Marsudirini Matraman bebas uang p'daftaran dan bebas tes msk, krn d SMP ny dpt 10 besar.. Dan kykny ga ada deh intview kyk wartawan infotainment gitu.. Biasany tes akademik t'tulis aja.. Oh iya Pak Srex, jgn lp d tanya, uang gedungny udh t'masuk meja kursi blm..?? He3x.. Nanti repot klo dsrh bl sofa sgl..

    BalasHapus
  16. wah miris juga yah liat kenyataan dunia pendidikan di negeri ini. Semuanya di pandang dari segi materi. Bagaimana indonesia bisa maju & berkembang kalo bibitnya aja udah di mindset dengan materi, bukannya dengan mengedepankan otak. Mungkin ini yang bikin korupsi semakin menjadi2 dan seakan2 telah mengakar!!!

    Btw sesi wawancaranya lucu ya..sampe merk hp/mobil juga di tanyain. ixixixixi...
    Kalo gitu ga ada bedanya yah seperti tinggal di hutan. Siapa yang kuat dia yang menang.

    Mmmmmm...gimana 10 th lg yah?? (&^@#!$$@R%#$%I%)

    BalasHapus
  17. Di rumah ada labtop?
    Tvnya LCD atau biasa?
    Punya mobil berapa ,mereknya apa?
    Punya HP apa mereknya,HP orang tuamu apa?<<< pertanyaan-pertanyaan yang mencurigakan!kaya intel mau menggaroong heheh

    BalasHapus
  18. menurut saya yang berlaku di negara kita mas ya yang kaya, yang berduit, yang memegang kekuasaan itulah yang berhak berbuat semauanya, mungkin tim yg mewawancarai mas itu salah satu ortu yg paling kaya yg pasti (mungkin) nyumbangnya buanyak jadi bisa berhak mewawancarai ortu murid yg lainnya

    sayangnya budaya berani bicara, mengemukakan pendapat, mempertahankannya belum ada di masyarakat kita mas, karena sudah dari dulu kita terbiasa ditekan dan dipaksa menganut apa yg diinginkan pemimpin kita, walau saya tahu ada beberapa yang berani melawan (contohnya spt yg sampeyan lakukan dgn tim dr ortu itu) tapi beberapa orang yg berani ini tentunya tdk lepas dr resiko akan ada masalah atau kesulitan di kemudian hari , kalau kita terbiasa bersatu, bebas bicara, khan nggak ada yg akan mau bersekolah di situ ?

    mungkin ini yg membedakan negara maju dengan negara berkembang mas, dulu saya pikir bedanya hanya karena faktor tekhnologi etc, tapi stlh saya tinggal di sini saya baru tahu bahwa di negara maju orang dianggap sama kedudukannya, haknya, baik presiden maupun pengangguran, org bebas mengeluarkan pendapatnya baik menteri atau pekerja bangunan, nggak ada perbedaan sama sekali, dan ada satu lagi mas, budaya MALU, ini juga belum ada di negara kita mas contohnya kasus lapindo itu misalnya terjadi di jerman, nggak nunggu sampai setahun, beberapa hari saja mungkin menteri yg berurusan dgn bidang ini akan mengundurkan diri krn malu merasa tidak becus bekerja dalam bidangnya (tanpa dipaksa lho), terus pemerintah juga akan menomor satukan korbannya agar dpt kembali hidup layak dan normal lagi krn org org pemerintahan itu dibayar oleh pajak rakyat (pajak perorangan di sini tinggi banget mas, ada yang sampai dipotong 50 % gajinya perbulan , coba bayangkan kalau ini berlaku di Indonesia apa ya mau org2 kaya menyerahkan 50 % gajinya perbulan buat pemerintahan ? jadi di sini yg kaya mbayar pajaknya makin banyak mas, dan SEMUA org harus bayar pajak, ndak ada yg bisa lari kecuali kalo tgl di luar jerman, benar benar adil, ketahuan menyembunyikan pajak, masuk penjara , SIAPAPUN ITU ) jadi pejabat tinggi di sini memang bekerja untuk rakyat mas, oh ya balik ke lapindo lagi, apa yg terjadi di sana mas ? korbannya khan masih terlantar begitu saja sampai sekarang dan yg lebih mengenaskan lagi org penting yg berhubungan dgn hal ini si bakrie itu , msh duduk manis di kursinya nggak ada MALU sama sekali (kalo di sini dia juga sdh masuk penjara mas, di sita hartanya juga) dan yg paling menyedihkan rakyat kita nggak bisa berbuat apa apa, ya krn kita memang tidak biasa bersatu mas, klan si bakrie itu jumlahnya berapa kalau dibandingkan dengan jumlah rakyat kita yang ratusan juta itu, krn kita memang juga tidak terbiasa mempertahankan hak kita , biasa takut dan ditekan. *ngenes*

    maaf mas bukan maksudku mau membandingkan negara kita dgn sini, tapi itulah kenyataannya, yg kaya yg berkuasa itulah yg bisa berbuat semaunya di tanah air, mungkin krn itukah banyak yg berebutan dlm pemilu kali ini ?

    sorry juga kalo komentarnya terlalu panjang ^_^

    BalasHapus
  19. @mb NitNot: kalo soal istri hehehe....cuma 1,gak abis2....
    Ya begitulah aturan di skolah itu, aku jg heran....soal meja,kursi dah bereslah, skolah lama,dpt warisan, dana itu katanya untuk penambahan bangunan...(?). Lho spp aja masih ditambah uang listrik 100rb/bln untuk biaya AC...makanya sekolah2 ini menolak dana BOS , yg 'cuma' 20rb/anak tp kudhu mau di audit KPK...gak cucuk!...heheh.,tx

    @mb Kristin: yaw mbak, itu salah satu gambaran kejamnya dunia pendidikan di kota....kalo dipelosok2 mungkin tdk gitu....btw, itu jelas akan berpengarui dg mental anak didik....
    Bukankah pepatah mengatakan : Ibu Guru kencing berdiri....murid ngliatin...? Tx mb....

    @mb Aisha: he-eh mbak, kaya intel nginterogasi orang.... Kebablasan.,kayak nya ortu2 itu pada penipu..,makasih ya...

    BalasHapus
  20. wah Titan juga ganteng, bokapnya kalah jauh qiqi (kabuur...)

    BalasHapus
  21. @mb DE: banyak pokok pikiran yg saya jadikan referensi posting sy kelak dari komen mbak..
    Memang siapa yg kaya dan kuat mereka selalu memiliki pengaruh..sekecil apapun scoop nya, posisi tawar masayarakat menjadi rendah memang dikarenakan belum meratanya mutu yg diberikan sekolah2 tsb, sehingga masyarakat akan 'mengalah' thd aturan2 'aneh' yg ditetapkan si 'primadona'...itu celakanya sdh jd hal yg dianggap 'wajar' bg sebagian ortu/masyarakat.
    Kalo mau menanggapi dg protes,petisi,atau demo...sulit menggalang kesepakatan diantara or-tu sendiri, karena mereka2 jg berkepentingan agar proses belajar anak2 mereka yg sdh berjalan, tetap lancar...
    Tentang tidak adanya budaya malu thd tanggung jawab yg gagal...kayaknya terkait dg budaya 'lempar batu sembunyi tangan' yg sudah berakar kuat bagai filosofi hidup bangsa nampaknya...menyedihkan!
    Lalu bagaimana dg pajak..? Kita baru mulai dlm tahap sosialisasi NPWP...itu juga tdk ada chek dan re-chek thd kejujuran dari penghasilan para pengusaha, karena hanya berdasarkan nurani dan kejujuran pelaku...mana ada sih pengusaha yg jujur..?hehehe...kalo untuk pegawai /PNS atau swasta, penghasilan yg kita terima dah langsung dipotong 20%....cuma harus nya ada laporan ke wajib pajak dong...tu duit buat apa aja....
    O ya mbak, aku minta izin ambil materi komen mbak buat bahan posting ya....tx u

    @mb Ernut: hehehe...apes aku...uelek dewe...qiqiqi...

    BalasHapus
  22. mas aku dulu juga punya NPWP, krn aku dulu punya usaha kursusan kecil kecilan, tapi aku nggak tahu bagaimana pabrik stiker yg lumayan omzetnya di depan rumahku malah nggak punya NPWP, yg punya dulu juga pernah jadi murid di rumahku. Ada cerita tentang seorang pegawai di satu hotel yg kerjanya khusus membuat laporan seolah olah hotel itu tidak banyak tamunya padahal sebenarnya nggak, pegawai hotel itu sendiri yg cerita, jadi sebenarnya soal pajak aku juga nggak mudeng gimana sistemnya kok ada pengusaha yg nggak punya NPWP

    kalo masalah pajak di sini sangat ketat mas, aku saja kemarin baru dapat nomor pajak, walau ibu rumah tangga dan masih WNI, tapi seneng juga sih direken gitu lho ^_^

    sistem yg dianut di sini memang hidup bersama, kemarin2 ada usulan di parlermen sini untuk meninggikan pajak buat jutawan2 sini jadi extra gitu , apa ndak kenyut2 tuh mas org2 kaya, pajak yg sekarang saja dah selangit , tapi semuanya untuk kepentingan bersama sih, dari tiap anak di sini , (dibayar perbulan sampai anak menginjak remaja dan dpt pekerjaan) anak siapa saja, termasuk anak org asing yg ada di sini, (turki, vietnam, rusia dsb) semua dapat dgn jumlah yg sama walau itu anak jutawan yg dah nyetor pajak lbh banyak, kemarin malah jumlahnya ditambah lho mas, blom uang untuk ibu yang habis melahirkan, kemarin2 malah ada iming2 ada uang bapak, bagi pria yg mau menjaga anaknya sendiri maksudnya tdk dititipkan ke babysitter akan di kasih uang bapak perbulannya, blom lagi ada tunjangan sosial bagi pengangguran, mereka bisa mendaftar , dpt uang perbulan untuk makan, , disewakan rumah dengan segala isi perabotannya komplit dr TV sampai tempat tidur, gorden dsb ( kalo rusak bisa minta) tapi tetap diawasi ketat sama pegawai pemerintahan sini, jadi ada itu acara TV ttg hal ini ada 2 detektif yg menguber2 org yg ngaku ndak punya pekerjaan dpt uang sosial perbulan, rumah sewa dsb, ternyata di negaranya turki punya rumah magrong2 dan di jerman punya usaha dgn pekerja gelap (tanpa bayar pajak) akhirnya ketahuan, wuiii ... nggak tahu dipenjara mereka apa nggak ya mas,yg pasti uang tunjangan yg dah bertahun2 itu hrs dikembalikan ke pemerintahan, ngeri, serakah sekali ! makanya banyak org2 dr luar jerman semisal turki, rusia , mesir, vietnam yg berusaha keras masuk ke jerman mas, krn menganggurpun dijamin hidupnya di sini, tapi biasanya orang asli sini akan malu kalau ketahuan dapat uang tunjangan sosial, mereka lebih suka bekerja walau kadang jumlahnya malah sedikit lebih rendah dibanding yg nganggur tapi dpt uang tunjangan sosial.

    waktu saya ditanya sama suami , orang orang yang nggak punya pekerjaan, yg hidup di daerah kumuh itu siapa yg kasih makan El ? saya bilang ya nggak ada, terus dia tanya lagi kalau sakit bagaimana mereka ? wah .. speechless aku mas, ndak bisa nerusin :(

    mau dibikin postingan komentarku mas ? silahkan mas, tersanjung aku, walau mikir kayaknya komentarku itu ngetiknya asal tanpa banyak mikir habis emosi aku baca soal mau masuk sekolah saja kok ya rumit begitu sampai tanya macem macem

    BalasHapus
  23. @mb.DE: manipulasi data! Yah semua memang terkait dg kejujuran nurani si oknum pengusaha. Kesadaran hukum yg rendah, dan yg jelas mental oportunis. Ngakali dan memanfaatkan celah2 sempit hukum untk terhindar dari kewajiban pajak.
    Btw, fungsi pengawasan yg kurang intens dan tegas makin mendorong oknum2 pengusaha untuk berkelit.
    Yah...kayaknya kasus ky gitu ada dimana mana.
    Pemerintah kita memang belum mampu menjalankan UUD secara penuh, pdhl sudah kewajiban negara untuk menyediakan lapangan kerja, sdh seharurnya pemerintah 'dipaksa' menanggung hidup para 'pengangguran'...shg hanya ada 2 konsekwensi: sediakan lap kerja dan anggaran negara br dimanfaatkan untuk pembangunan, atau tanggung biaya hidup para pengangguran dg jaminan sosial.,dan terjadi pemborosan ....tx u mbak...
    Tetep paling enak bs kerja , dan halal....

    BalasHapus