Jumat, Juni 12, 2009

Surat Buat "Kamu"

Hai,
Apa kabar?
Sudah lama kita tidak bertegur sapa ya…sory bukannya aku melupakanmu, sama sekali tidak. Akhir-akhir ini aku memang disibukkan dengan aktifitas kerja yang menguras pikiran dan tenaga, serasa 24 jam sehari itu terlalu cepat. Yah boleh dikatakan aku di kejar target untuk cepat kuselesaikan. Hari ini kusempatkan menulis surat untukmu, karena saat bulan kemarin aku main ke tempatmu aku terburu-buru pulang jadi hanya sempat meninggalkan buah tangan kesukaanmu di depan rumahmu…yah maklum, aku yakin kamu pasti tahu dari siapa lah buah tangan itu….hehehe…hanya aku dan kamu yang tahu kan…hehehe….rahasia kita berdua lah itu.
Tadi malam aku terima email dari teman kita, gank kita yang terkenal paling “gila”, kamu masih ingat kan siapa aja mereka…? Nah…rencananya besok sabtu jam 11 kita mau ketemuan di rumah makan taman “mang Engking” di Sleman –Jogyakarta. Tuan rumahnya si Lanny….kamu masih ingat kan? dia sekarang dah jadi developer kelas kakap di Jogya. Nah si kelompok orang Jakarta sore ini dah mendarat di Jogya, yang dari arah timur ntar malem nyampe naik KA Argo wilis, yang lain2 aku kurang tahu pada naik apa. Yang jelas pasti rame acaranya besok. Cuma sayang kamu pasti nggak bisa datang kan? Kayaknya cuma aku deh yang paling dekat dengan mu, jadi mau nggak mau ya harus ku kasih tahu, biar aku juga merasa lega.
Oh ya…masih ingat nggak betapa konyol nya aku waktu pertama mengenalmu,
Betapa canggungnya aku berkata-kata dengan mu,
Kau berkulit putih, berhidung mancung, ber-rambut lurus agak kemerahan, bermata kebiruan, bergigi rapi, suka menggigit-gigit bibirmu sendiri, senyummu yang malu-malu, kamu berenang bagaikan ikan, kamu suka pake sepatu basket, tas mu dari kain perca berwarna-warni, tulisanmu bentuknya tajam2 ,…jelek ….hehehe….
Masih kuingat betapa manis kamu dengan kerudung sari mu sepulang shalat Ied...
Masih ingatkah kamu, saat aku bergurau bilang rambut mu kepanjangan, besoknya kamu potong pendek?
Masih ingatkah, pertama aku main ke tempat kost mu.....rumah tua, pepohonan tua, perabotan tua, ibu kost yang juga tua bangka....hiiii….merinding aku......
Masih ingatkah kamu saat kita belajar matematika bersama, besoknya nilai kita malah berantakan ..........(ngapain aja sih?).
Yang jelas ku ingat, ayahmu baik sekali , orang sumatera, ibu mu orang Belanda.
Kudoa'kan kamu baik-baik saja ya..........., Minggu depan aku sempatkan main ke rumahmu, biar ku cabuti rumput ilalang yang memenuhi pusaramu, kemarin aku nggak sempat, biar kubawakan lagi bunga sedap malam kesukaanmu, nanti akan ku cuci bersih nisan mu yang udah berlumut, sayang kalo ntar menutupi wajahmu yang begitu cantik...hahahaha....menurutku loh...!
Dah yaa...ntar aku cerita yang lain lagi,
walaupun surat ini tak sampai, lega hatiku....
salam........
*sigh.....

43 komentar:

  1. Wouw kisahnya sangat menarik,... endingnya..... saya tidak menyangka ngomong dengan pusara rupanya.

    Nice posting bang,...

    BalasHapus
  2. hhheehheee suratnya sopan bangget..... sampe lulus mendengarnya... salam kenal...

    BalasHapus
  3. hiks,
    segitu dalamnya mas...

    BalasHapus
  4. Bukan untuk saya kan mas? wakaka..salam kenal ya

    BalasHapus
  5. hmmm benar2 mempermainkan perasaan,Mas, bacanya .. kadang senyum,kadang terdiam..begitu lah hidup dan takdir,selalu bagai misteri

    BalasHapus
  6. asem ik ..kecangar!! kirain sopo ternyata ngomyang karo bekas gacoanmu ya srex .. mellow abiiisss!!

    PS: nitip doa aja deh semoga arwahnya tersenyum disana ..amiin !

    BalasHapus
  7. @mas Set : trims sudi baca mas...

    @Qum: tx juga, salam kenal balik ya..

    @mas Sarden: nuwun atas simpatinya.

    @Isti: hehe..bukan donk...slm kenal juga, ntar tak mampir, tx

    @MrPsy: betul mas...misteri kehidupan, tdk bs ditebak atau direncana...trims

    @Topbontot: cerita lama kang....tp ya itu...gak terlupakan...salah satu kisah sisi gelapku....tengkyu...

    BalasHapus
  8. Semoga Arwahnya diterima disisiNya Om.........Amiin

    BalasHapus
  9. salam krnal dari saya blogger baru wah bagus blognya

    BalasHapus
  10. habis nylesein tugas bukannya menghibur diri tamasya tapi malah tour de makam...
    hihihikkk..jadi keinget, betapa naifnya kita jika tak inget rumah masa depan.

    BalasHapus
  11. @H.Fer : makasih ya pak haji atas doa nee....

    @Abah: o iya, selamat datang didunia blogger ya...siap2 aja deh.,

    @Nirmana: eh halo mas...wah jalan2 ke negri antah berantah ya...kala-kala mas...hehehe, tx

    BalasHapus
  12. tanpa mengurangi rasa simpati saya,...ternyata komandan ini salah masuk jurusan. mestinya masuk jurusan sastra,...mengingatkan saya perlunya mengingat-ngingat kebaikan seseorang ketimbang jeleknya. ikut berduka ndan.

    BalasHapus
  13. Bagus banget suratnya Mas... Orisinil dan... tulus...
    Btw, salam kenal :)

    BalasHapus
  14. salam kenal aja neh wah blog yang bagus

    BalasHapus
  15. aku juga datang lagi kawan apa kabar siang neh?????

    BalasHapus
  16. surat dari dalam hati ya..... gak ngebosenin dibaca berkali2


    btw awalnya *kecelik mode on*

    BalasHapus
  17. @bongjun: tx bong, saya jg banyak belajar dari anda, hikmah kehidupan dan kematian suerr...

    @ariyanti: thank's sist...suratnya agak aneh ya? Hehe ntar midnite tak mampir, salam kenal jg ya..

    @bunga: tx dah mampir, salam kenal jg bunga...

    @abah: siang juga, aku dah ketempatmu tp kok gagal terus komennya ya?

    @iniaku: hehehe...yah ending nya menjelaskan segalanya.,tx atas suka nya, lam knal jg, nanti aku berkunjung deh...

    BalasHapus
  18. hmm ayat-ayat cinta yang sampai mati.moga arwahnya berbunga-bunga mendapat surat special.

    BalasHapus
  19. Hmm... *angguk2 sambil geleng2*

    BalasHapus
  20. Hmm... *angguk2 sambil geleng2*

    BalasHapus
  21. cerita lagi tentang si mata biru donk ... jadi penasaran ^_^

    BalasHapus
  22. metal abisssss, om..
    [mellow total]
    hhaha..
    tapi bagus.bangetbanget.

    BalasHapus
  23. mas...akuh koq jd kangen....
    'reuni' lg yuk...

    BalasHapus
  24. rendevous yg menyeramkan! hehe (wedi akuu..)

    BalasHapus
  25. *nangis termehek-mehek*....
    ko aku merinding banget sie baca postnya...
    kisah yang hampir mirip dengan kisahku...

    semangat ya mba...
    jangan patah semangat untuk slalu mendo'akan dia...

    salam kenal n hangat selalu :D

    BalasHapus
  26. wah suratnya menguras emosional nih hehehe...
    btw gimana reuninya? pasti seru..:)

    BalasHapus
  27. Suratnya lucu Mas. lucu dalam arti sebenernya looh. Mungkin kalo dia baca dia bakal hihihihi juga kali.

    Asal jangan hihihihi disamping Mas aja, hiiii...merinding :D

    BalasHapus
  28. baca2 artikel di blog ini. Setiap kata tersusun penuh makna yang dalam.

    met weekend ya....

    BalasHapus
  29. Eh.. kok blom komen di postingan yg ini ya?

    BalasHapus
  30. waduh mas terharu aku bacanya

    BalasHapus
  31. waduh mas terharu aku bacanya

    BalasHapus
  32. @4all: tx komen2 nya....
    Itu surat bukan kisah fiksi, memang nyata.
    Maaf kalo aku belum sepenuhnya dpt berkunjung/bw, tak lama lg setelah tugas2 ku rampung, aku akan full ngeblog lg. Tx u

    BalasHapus
  33. prolog narasi ini sungguh indah dan happy, tapi endingnya unhappy. bergitulah perjalanan hidup manusia. hanya Tuhan yang berkuasa atas segala makhluknya. semoga sia dia damai di alamnya yang baru.

    BalasHapus
  34. Ketemu lagih... Aku ijin taruh link di blog ku yaa...
    Thank you :)

    BalasHapus
  35. ini kisah nyata??bagus banget ceritanya

    BalasHapus
  36. surat ini sbnrnya buat siapa to mas? Tak pkr buat blogger, lha kok trus ada pusaranya.. Btw, kok blm posting serunya kopdar? Sama siapa aja mas? Wah seru pasti ya..

    BalasHapus
  37. Suratnya indah sekali.
    Hampir saya tertipu... berusaha mengira-2 wajah dan penampilannya. Ternyata sudah passed away ya... ya sudah tak ape toh, justru jadi bebas berkunjung ke pusaranya..

    BalasHapus
  38. piye khabare ndan,..moerti sweety bilang sekarang jenggotnya udah lebat ya,...? xixixi

    BalasHapus
  39. wow sungguh tulisan yang indah sekali, salam kenal yah

    BalasHapus
  40. @dear all, thank's ,
    saat ini aku sdh melewati satu tahapan yg
    sangat kritis, menata diri dan hati...aku akan kunjungi kalian2
    semua.

    BalasHapus
  41. Selamat ndan atas kelulusannya,....sorry agak telat soalnya di laut macet hehehe,...

    saya turut numpang gembira dengan kelulusan ini.

    salam dari planet aneh

    BalasHapus
  42. ini kisah nyata ya oom...wah sedih juga ya masa lalunya, jadi penasaran pengen tau bidadarinya meninggal thn berapa krna apa? aku bisa merasakan betapa sedihnya ditinggal kekasih tanpa bisa ketemu lagi...wong putus cinta aja sedihnya bukan kepalang....smoga arwahnya diterima disisiNYA..dan smoga dia tenang di alam sana....amiin

    BalasHapus
  43. @bongjun: makasih bong...smoga sampeyan juga cepat 'lulus' proyek2 nya...

    @mb Nia: tahun '86 mbak, aku SMA klas 3....berusaha nglupain...tapi nggak bisa...
    Trims simpatinya mbak.

    BalasHapus